Vaksin Covid: Pasokan Inggris terpukul oleh keterlambatan pengiriman India

Vaksin Covid: Pasokan Inggris terpukul oleh keterlambatan pengiriman India

Penurunan yang diharapkan dalam pasokan vaksin Covid Inggris pada bulan April sebagian disebabkan oleh penundaan pengiriman lima juta dosis Oxford-AstraZeneca dari India.Pengiriman, yang diproduksi oleh Serum Institute of India, telah ditahan selama empat minggu, kata BBC. Sekretaris Perumahan Robert Jenrick mengatakan baik pabrik maupun negara tidak bertanggung jawab atas masalah pasokan. Departemen Kesehatan menegaskan masih dalam jalur untuk menawarkan dosis pertama kepada semua orang dewasa pada akhir Juli.

NHS Inggris memperingatkan pengurangan pasokan pada bulan April dalam sebuah surat kepada organisasi kesehatan setempat pada hari Rabu. Pemerintah Skotlandia mengatakan sedang "mencari kejelasan" dari Satgas Vaksin Inggris tentang pasokan di masa depan, sementara pemerintah di Wales dan Irlandia Utara mengatakan mereka sedang memeriksa bagaimana program vaksin mereka sendiri dapat terpengaruh.

Seorang juru bicara Serum Institute mengatakan: "Lima juta dosis telah diberikan beberapa minggu yang lalu ke Inggris dan kami akan mencoba untuk memasok lebih banyak lagi nanti, berdasarkan situasi saat ini dan persyaratan untuk program imunisasi pemerintah di India." Sebuah sumber mengatakan kepada BBC bahwa meskipun tujuan awalnya adalah untuk mengirimkan lima juta berikutnya pada bulan Maret, tidak ada waktu yang ditentukan untuk pengiriman dosis tersebut.

Mr Jenrick mengatakan kepada BBC bahwa pemerintah telah mempelajari masalah pasokan vaksin "dalam beberapa hari terakhir". Dia mengatakan Inggris memiliki lebih sedikit pasokan vaksin "daripada yang kami harapkan dalam beberapa minggu mendatang, tetapi kami berharap itu meningkat lagi selama bulan April".

Peluncuran vaksin akan "sedikit lebih lambat dari yang kami harapkan tetapi tidak lebih lambat dari target yang kami tentukan sendiri" untuk menawarkan dosis pertama kepada semua orang yang berusia di atas 50 pada 15 April, dan semua orang dewasa pada akhir Juli, katanya . Siapapun yang memiliki janji untuk jab kedua "harus memiliki keyakinan penuh" bahwa mereka akan melanjutkan, katanya, menambahkan: "Bulan April akan berbeda - dan akan selalu demikian - karena saya pikir ini akan menjadi bulannya. bahwa pukulan kedua melebihi pukulan pertama. "


USIA Di bawah 50-an 'harus menunggu'

Pada hari Senin sumber NHS mengatakan akan ada peningkatan besar dalam jumlah orang yang ditawari vaksinasi dalam beberapa hari mendatang setelah Inggris menerima pengiriman pertama vaksin AstraZeneca dari India. Prof Martin Marshall, ketua Royal College of GPs, mengatakan selama dua minggu ke depan NHS akan mendorong vaksinasi di atas 50-an dan orang-orang yang rentan sementara memiliki "pasokan besar".

Dia mengatakan pengumuman kekurangan itu adalah berita "mengecewakan" dan itu akan berdampak pada "kelompok yang kami harap akan dimulai pada bulan April yang merupakan orang-orang di bawah usia 50 tahun tanpa persyaratan yang sudah ada sebelumnya" yang sekarang harus menunggu sampai Mungkin. Lebih dari 25 juta orang di Inggris telah mendapatkan dosis pertama vaksin Covid , sementara sekitar 1,7 juta telah menjalani suntikan kedua.

Setelah membuka janji untuk semua orang yang berusia di atas 50 tahun pada hari Rabu , NHS di Inggris kemudian diberitahu untuk tidak menawarkan jab kepada kelompok usia yang lebih muda sepanjang April. Prof Adam Finn, anggota Komite Gabungan Pemerintah untuk Vaksinasi dan Imunisasi (JCVI), mengatakan gangguan pasokan berarti peluncuran Inggris akan berubah dari "sangat cepat menjadi agak kurang cepat", daripada "terhenti".

Dia mengatakan kepada program Today BBC Radio 4 bahwa masalah pasokan dapat memengaruhi tingkat infeksi tetapi seharusnya tidak berdampak pada penerimaan rumah sakit, karena mereka yang paling rentan terhadap Covid-19 sedang diprioritaskan untuk semua masyarakat di Dunia

Pengenalan Institut Serum India

Institut Serum India adalah produsen vaksin terbesar di dunia dan membuat satu miliar dosis jab AstraZeneca tahun ini untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Kepala eksekutifnya, Adar Poonawalla, sebelumnya telah meminta kesabaran atas pengiriman vaksin global, dengan mengatakan perusahaan telah "diarahkan untuk memprioritaskan kebutuhan besar India".

Dia juga menyuarakan keprihatinan tentang kekurangan bahan baku, menghubungkan ini dengan larangan ekspor AS pada barang-barang tertentu yang dibutuhkan untuk membuat vaksin, seperti kantong dan filter khusus. Awal bulan ini, mereka setuju untuk memasok 10 juta dosis untuk Inggris, tetapi hanya setengahnya yang akan tiba bulan ini dan sisanya ditunda selama beberapa minggu.

Dosis AstraZeneca Inggris lainnya diproduksi di dalam negeri dan perusahaan mengatakan tidak ada masalah pasokan. Pfizer, yang memproduksi vaksinnya di Belgia, mengatakan pengirimannya ke NHS juga sesuai rencana. Inggris juga telah menyetujui vaksin ketiga - Moderna, yang akan mulai diluncurkan pada akhir musim semi. Lebih dari 400 juta dosis vaksin Covid telah dipesan oleh Inggris, termasuk suntikan yang dibuat oleh Valneva, GlaxoSmithKline, Novavax dan Janssen, yang belum disetujui.

Sulit untuk memprediksi pasokan apa yang tersedia di masa depan. Produksi vaksin adalah proses biologis sehingga produsen tidak pernah dapat menjamin secara pasti berapa banyak vaksin yang akan tersedia. Ketika Anda mengandalkan pasokan dari luar negeri, ada elemen kompleksitas tambahan. Inggris hanya memiliki dua pabrik yang saat ini memproduksi vaksin yang disetujui - keduanya membuat jab AstraZeneca. Stok Pfizer berasal dari Belgia. Kedua rute pasokan ini saat ini memberikan apa yang telah diramalkan.

Kesepakatan dilakukan dengan India untuk memasok 10 juta dosis. Tetapi selalu diperjelas bahwa tanggal pasti pengiriman tidak dapat dijamin sepenuhnya. Pemerintah telah memahami bahwa pengiriman penuh akan tiba pada pertengahan Maret dan merasa perlu menyiapkan klinik vaksinasi untuk melakukan dosis tambahan. Mereka sekarang harus mundur.

Itu terjadi setelah ekspektasi meningkat pada akhir pekan setelah memberi pengarahan kepada media bahwa target untuk menawarkan suntikan kepada semua orang dewasa pada akhir Juli dapat dicapai sebulan lebih awal.

Harapan itu sekarang tampaknya telah pupus. Pengingat lain betapa rapuhnya pasokan itu. 2px garis abu-abu presentasi
Menteri Kesehatan Matt Hancock akan memberikan pernyataan kepada anggota parlemen di Commons pada Kamis malam. Sekretaris kesehatan bayangan Jonathan Ashworth tweeted bahwa orang - orang "di seluruh negeri" akan "cemas dan khawatir" tentang berita penundaan.

Dan pastinya ini merupakan berita yang sangat bagus bagi masyarakat Dunia termasuk salah satu negara Negara Eropa yang sedang menghadapi kendala COVID - 19 ataupun CORONA

Topics
Youth Programme
SDGS